Melahirkan…

weis baru kali ini pengen mengabadikan cerita waktu saya melahirkan.. disamping buat archive kalo dedek Bagus nanya dan kalo ada temen nanya.. “dulu normal atau SC?” “kok bisa SC?”….

16 Agustus 2008 10:00 WITA

Hari ini tepat Purnama kalima (dalam kalender bali)… yang artinya odalan di Pura Panti di Alangkajeng… Ibu mertua dan komang (adik ipar) sudah kesana dari pagi.. tinggallah saya dan suami di rumah… saya memang tidak ikut ke pura karena hamil besar.. yah takut kalo kejadian tiba2 bedah hehehe… lalu saya bilang ke suami : “Bli, bli ke pura ajah,, tu gpp kok sendirian,, ntaran sore tu mau ngepel jongkok… ada hape ini.. nanti kalo ada apa-apa kutelp deh yah…” Dengan sedikit ragu2 akhirnya suamikuh pergi juga ke pura..

16 Agustus 2008 12:00 WITA

Suamikuh datang membawa kelapa muda… “Loh, kok udah dateng sih bli?”.. katanya ntar dilanjutkan lagi… saya minum kelapa mudanya sendirian dong yah.. soalnya lagi pengen berat… hehehehe.. sejam kemudian setelah santai sebentar tidur2an.. suamikuh ke pura lagi…

16 Agustus 2008 17:00 WITA

“wah blum ada yang dateng…padahal dah laper.. ahh nunggu lawar penyu ajah hehehe”. Lalu saya pun mengambil sapu untuk nyapu di halaman.. sengaja agak jongkok (pesan dari ibu supaya sering jongkok2)… lalu saya ngepel jongkok ke seluruh lantai rumah… (rumah kecil ini.. ga berasa kalee) hehehe…

16 Agustus 2008 19:00 WITA

Suamikuh dateng… ibu mertua blum dateng katanya masih disana beberes di pura… tiba2 suamikuh nanya.. “Tu, skr ajah ke dokternya yukss… soalnya besok kan minggu dokternya tutup, senin udah repot mau Galungan…” Wats, sekarang? ya deh gpp skr bener juga senin kan repot dah nyiapin hari raya Galungan, harusnya kontrol dedek kan senin or selasa yah (udah kontrol 2 mingguan sih).. (due dateku masih tgl 27 agustus)… Tapi saya blum makan.. ahh ntar mau makan lawar penyu pulang dari dokter.. lawar penyunya masih dibawa sama ibu mertua belakangan… tapi gpp deh…. let’s go kita ke dokter

16 Agustus 2008 19:20 WITA

Akhirnya dapet giliran periksa… dengan senyum yang menggoda iman ituh dokternya mulai USG.. lalu sejurus kemudian dia berteriak.. (bukan tereak minta tolong ding… cuman kaget ajah)…”Mana detak jantungnya.. mana detak jantungnya? Dari tadi bergerak ga anaknya bu?” Aku bingung berpandangan tak mengerti sama suami… Lalu dokternya tereak lagi (duhh kok tereak sih.. sebenarnya nadanya agak keras ajah hehehe)… ini gawat ini gawat… (dalam hatiku apanya yang gawat dok)… lalu sejurus kemudian dokternya mengguncang-guncangkan perutku… lalu di layar USGnya sudah ada tanda jantungnya berdegup.. Dug Dug… tapi pelan… pelann sekali.. yang biasanya 140-160bpm..ini cuman 80bpm.. dokternya panik.. langsung nyuruh suster jaga buat ambil infus dan siap2 bawa aku ke dalam ambulance (saya periksa di klinik dokter) .. sekali lagi saya dan suami bengong…(masih bingung) ini dokter panik amat pikir saya.. Lalu datanglah kemudian si suster bawa infus.. saya mau diinfus dan dilarikan via ambulance.. lalu dokternya nanya : “udah makan bu?”. Saya jawab belum.. waduhh.. ternyata kalo belum makan bisa berpengaruh pada detak jantung bayi.. lalu kepanikan dokter mereda.. ehh akhirnya bilang :”Ga jadi deh diinfus, ibu sama bapak bawa kendaraan sendiri ajah.. kita ketemu di rumah sakit…”… Phew……

Di jalan saya dan suami masih terpana… masih tidak dapat berkata apa-apa.. hanya suami sempet ngomong gini :”Tu ga bole banyak berpikir nanti dedek tambah gawat didalam.. skr sante ajah.. anggap ajah dokternya salah…” Saya hanya bisa mengangguk ga tau… (ngangguk kok ga tau hehehe)

16 Agustus 2008 20:45 WITA

Tiba di rumah sakit.. sebenarnya rumah sakit ini deket rumah tinggal nyebrang 1 gang… hehehe… Saya mulai dipasangi alat CTG.. katanya tunggu 30 menit baru keluar hasilnya. Tapi alat itu mengeluarkan bunyi kok.. jadi saya bisa dengar detak jantung dedek,, memang lemah sih ga kayak biasanya… dug dug dug.. makin lemah… tapi ga sampe berenti sih… setelah lewat 30 menit suster datang dan mengambil hasilnya.. ditelpun deh tuh dokternya… ternyata dokternya masih ada pasien di klinik jadi belum bisa nyusul. saya denger sendiri susternya bilang : ya lemah sih dok, tapi kan ibunya belum makan, tapi ga ada gerakan bayi juga loh dok… 10 menit kemudian dokternya datang dan membaca hasil… trus kok bisa ga ada gerakan bayi ya (padahal saya mah ngerasa dedek masih gerak kok).. weleh2 ternyata ada satu alat blum dipasang sama si suster tea… argggghhhhhhh

16 Agustus 2008 21:30 WITA

Dokter mulai periksa dalem… “tenang bu,, rileks”.. Gimana mau rileks wong dicolok2 gituh.. arggghh… “wah masih jauh yah bu bayinya”. “Kita harus menyelamatkan bayi ibu soalnya jantungnya mulai melemah, kalo diinduksi sepertinya blum bisa, ya jalan satu2nya di SC..” Saya bengong… kebetulan ada kakak saya yang jadi perawat yang kebetulan jaga malem, eh malah dikomporin. “Iyah di SC ajah daripada kenapa2?” Lalu saya suruh memanggilkan suami.. Suami dateng senyum2 (kenapa senyum2 bli?) dokternya bilang katanya harus di SC, alasan begini2… ya gpp toh sebentar lagi kita bakal ketemu dedek… Hayah ini suami gimana sih… ya sudah saya pasrah ajah.. oh iyah… ibu mertua kita telpun.. waduh dengan paniknya blio nyusul ke RS.. eniwey.. aku sempet becanda2 ama dokternya.. “dok, tunggu jam 12 ajah yah.. biar lahirnya pas 17 agustus heheheh”. Dokternya mengeluarkan senyuman maut.. “ga bisa bu.. saya ga berani ambil resiko”…

Oh iyah pas mau masuk ruangan operasi, suami kan ga bole ikut… saya disuruh beradegan mesra dan india disuruh minta ijin dulu (saya diatas kursi roda mau didorong ke ruang operasi).. jadilah ada adegan india.. saya mencium tangan suami lalu saya menitikkan air mata minta maaf kalo saya pernah ada salah.. (uwaaaaa…. nangis deh tuh)..

16 Agustus 2008 22:00 WITA

Oekkk oekkk oekkk dedek lahir dengan selamat tidak kurang satupun,, bidannya bilang anak ibu laki2.. uwaaaaaaaaa saya sudah tidak kuat,,, rasanya pengen tidur ajah… walaupun biusnya cuman sampe pinggang tapi teteup mata sampe ikut terbius.. saya cuman senyum lalu bilang “iyah makasi dok”… abis itu ga sadar deh.. tiba2 udah di kamar deh.. ternyata belakangan baru tau,,, ternyata dedek terlilit tali pusar yang parah sehingga menyebabkan dia semaput… oalah nak nak.. untung dah sampe di pelukan mama yah
dedek baru lahir

Mama baru sadar


2 thoughts on “Melahirkan…

  1. aelamat ya bu………. meskipun bayinya terlilit tali pusat, tapi masih bisa selamat karena cepat di periksa. anak saya kembar usia 8 bulan kandungan meninggal di dalam rahim, akibatnya juga sama, terlilit tali pusat. bayinya terlalu aktif, sehingga tali pusatnya salung berpilin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s